Kanker Ovarium

No comment 68 views

Kanker ovarium adalah keganasan yang terjadi pada sel-sel yang menyusun organ ovarium wanita. Ovarium adalah sepasang organ reproduksi wanita yang biasa kita sebut sebagai indung telur, terletak pada perut bagian bawah kiri dan kanan.

Ovarium tidak hanya menghasilkan sel telur, tetapi juga hormon-hormon wanita; estrogen dan progesteron. Bayangkan ketika terjadi keganasan di sana, maka fungsi normal ini akan terganggu. Bahayanya, gejala kanker ovarium sangat sulit untuk dikenali karena pada tahap awal, gejalanya mirip sekali dengan penyakit lain, seperti nyeri perut, kembung, merasa penuh pada perut, menstruasi tidak teratur dan sebagainya.

kanker ovarium

Apa saja gejala kanker ovarium?

Pada tahap awal, kanker ovarium biasanya memiliki gejala samar yang tidak mudah untuk dikenali. Bahkan para profesional kesehatan terkadang terkecoh karena mirip dengan gejala penyakit lain, seperti sindrom pra-menstruasi, sindrom iritasi usus , atau masalah kandung kemih. Tak heran karena ovarium terletak berdekatan dengan kandung kemih, usus, dan organ-organ internal lainnya.

Perbedaan utama antara kanker ovarium dan kemungkinan lainnya adalah intensitas dan tahap perburukan gejala. Kita perhatikan bahwa sebagian besar gangguan pencernaan gejalanya berlangsung secara berfluktuasi, sedangkan orang-orang dengan kanker ovarium mengalami gejala yang lebih konstan dan terus maju.

Berikut ini adalah contoh dari kemungkinan gejala awal dari kanker ovarium:

  • Nyeri di panggul
  • Nyeri di sisi bawah tubuh
  • Nyeri di perut bagian bawah
  • Sakit punggung
  • Gangguan pencernaan atau mulas
  • Merasa penuh dengan cepat saat makan
  • Lebih sering dan buang air kecil mendesak
  • Nyeri selama hubungan seksual
  • Perubahan kebiasaan buang air besar, seperti sembelit

Dengan semakin berkembangnya kanker ovarium, gejala berikut ini juga hadir:

  • Mual
  • berat badan
  • sesak napas
  • Kelelahan (kelelahan)
  • Kehilangan selera makan

Jika Anda mengalami gejala-gejala seperti di atas atau yang mirip, maka berobatlah ke dokter. Apabila setelah dilakukan pengobatan namun belum ada perbaikan, maka perlu dilakukan pemeriksaan lebih lanjut untuk memastikan ada tidaknya kanker ovarium.

Apa penyebab kanker ovarium?

Beberapa kemungkinan penyebab kanker ovarium telah diidentifikasi, bersama dengan faktor risiko yang dapat meningkatkan kemungkinan seseorang untuk terkena.

Kanker terjadi ketika struktur DNA dalam sel mengalami perubahan (mutasi), yang dapat mempengaruhi bagaimana sel tumbuh dan berkembang. Ketika mutasi terjadi, maka sel-sel akan tumbuh dan berkembang biak secara tak terkendali, menghasilkan benjolan dari jaringan yang disebut tumor.

Pada kanker ovarium, sel-sel ovarium berubah ganas dan tumbuh tidak normal. Jika kanker ini tidak teridentifikasi sejak awal dan tidak ditangani, maka bisa menyebar ke perut dan panggul, termasuk bagian-bagian lain dari sistem reproduksi wanita.

Ada beberapa faktor resiko kenapa sel ovarium mengalami mutasi dan berubah menjadi kanker.

Usia

Risiko kanker ovarium meningkat seiring dengan bertambahnya usia, dengan sebagian besar kasus terjadi setelah menopause . Lebih dari 8 dari 10 kasus kanker ovarium terjadi pada wanita yang berusia di atas 50 tahun.

Riwayat keluarga

Jika Anda memiliki dua atau lebih kerabat dekat (ibu, saudara perempuan atau anak) yang memiliki kanker ovarium atau kanker payudara, maka risiko Anda juga akan meningkat.

Ovulasi dan kesuburan

Pada proses sel telur dilepaskan ke dalam saluran tuba pada saat ovulasi, kantung telur pada permukaan ovarium pecah agar sel telur dapat keluar. Permukaan ovarium yang rusak ini dan perlu diperbaiki. Setiap proses perbaikan terjadi, ada kesempatan yang lebih besar dari pertumbuhan sel yang tidak normal selama perbaikan.

Hal inilah yang menjadi alasan mengapa risiko kanker ovarium berkurang jika Anda mengambil pil kontrasepsi, atau ketika hamil dan menyusui. Karena pada saat ini, telur tidak dilepaskan.

Terapi penggantian hormon (HRT)

Wanita yang menjalani terapi penggantian hormon (HRT = hormone replacement therapy) telah terbukti memiliki peningkatan risiko kecil terkena kanker ovarium. Namun, jika HRT dihentikan, setelah lima tahun risiko berkurang ke tingkat yang sama seperti wanita yang belum pernah menjalani HRT.

Endometriosis

Endometriosis juga dapat meningkatkan risiko kanker ovarium. Pada endometriosis, sel-sel permukaan rahim (endometrium) tumbuh di tempat lain dalam tubuh. Sel-sel endometrium yang tumbuh ditempat lain ini berperilaku layaknya ketika berada di rahim, sehingga akan mengikuti siklus haid; ada penebalan dan perdarahan yang biasanya terjadi saat menstruasi. Maka akan menyebabkan nyeri, pembengkakan dan pendarahan di daerah itu.

Bagaimana mendeteksinya?

Ada beberapa pemeriksaan yang diperlukan dokter untuk memastikan bahwa seseorang terkena kanker ovairum atau tidak. Tes berikut ini digunakan untuk mendiagnosis kanker ovarium:

Tes darah

Ada penanda kanker yang disebut CA 125 (kanker antigen 125) yang dibuat oleh sel-sel tertentu dalam tubuh. Kadar CA 125 yang tinggi dalam darah mungkin menunjukkan adanya kanker, tetapi juga bisa disebabkan oleh sesuatu yang lain, seperti infeksi pada selaput perut dan dada, menstruasi, kehamilan, endometriosis, atau penyakit hati. Tes darah ini hanyalah salah satu tes dari beberapa tes lain yang dibutuhkan untuk membantu dokter membuat diagnosis. Kadar CA125 normal pun tidak pasti berarti tidak ada kanker.

USG

Ini adalah perangkat yang menggunakan gelombang suara frekuensi tinggi yang membuat gambar pada monitor dari ovarium dan kondisi sekitarnya. USG ada yang penggunaan dimasukkan ke jalan lahir disebut transvaginal ultrasound, sementara perangkat eksternal dapat ditempatkan di samping perut. USG membantu dokter melihat ukuran dan tekstur ovarium, serta bisa melihat ada tidaknya tumor contohnya kista.

Laparoskopi dan Endoskopi

laparoskop adalah tabung elastis tipis dengan kamera di ujungnya – dimasukkan ke pasien melalui sayatan kecil di perut bagian bawah. Dokter dapat memeriksa ovarium secara detail, dan juga dapat mengambil biopsi (mengambil sampel kecil jaringan untuk pemeriksaan). Pasien akan menjalani anestesi umum untuk prosedur ini. Dokter juga mungkin menggunakan endoskopi untuk menentukan apakah kanker telah menyebar ke sistem pencernaan.

Kolonoskopi

Jika pasien memiliki perdarahan dari rektum, atau sembelit dokter akan melakukan kolonoskopi untuk memeriksa usus besar (kolon). Kolonoskop – tabung tipis dengan kamera di ujungnya- akan dimasukkan ke dalam rektum.

Pemeriksaan lainnya:

  • Aspirasi cairan rongga perut
  • Rongsen X-ray
  • CT Scan
  • MRI (magnetic resonance imaging) scan

Bagaimana Pengobatannya?

Pengobatan tergantung pada seberapa jauh kanker telah menyebar. Tim dokter akan menentukan rencana pengobatan tergantung pada kondisi Anda. Pengobatan kanker ovarium kemungkinan besar akan mencakup dua atau lebih hal berikut:

  • kemoterapi
  • radiasi
  • operasi
  • terapi yang ditargetkan
  • terapi hormon

Operasi

Pembedahan adalah pengobatan utama untuk kanker ovarium. Tujuan dari operasi adalah untuk menghilangkan tumor, tetapi histerektomi, atau pengangkatan rahim sering diperlukan. Dokter mungkin juga merekomendasikan mengangkat kedua ovarium dan tuba fallopi, kelenjar getah bening di dekatnya, dan jaringan panggul lainnya.

Terapi target

Terapi tertarget, seperti kemoterapi dan radiasi, memiliki tujuan untuk menyerang sel-sel kanker dengan hanya sedikit kerusakan sel-sel normal dalam tubuh. Terapi tertarget yang tergolong baru dan canggih untuk mengobati kanker ovarium termasuk bevacizumab (Avastin) dan olaparib (Lynparza). Dokter hanya menggunakan olaparib pada orang dengan mutasi pada gen BRCA.

Posting Kanker Ovarium ditampilkan lebih awal di Aladokter.

author
Author: